kacific

Internet satelit melindungi kehidupan dan bisnis dari bencana alam

Banjir sungai di Sitio Nayon, Tanay, Rizal biasanya berlangsung selama sekitar tiga hari dan air banjir berada di atas kepala seseorang.

Tinggal di Barangay Santa Ines di Tanay, Provinsi Rizal, Mylene Ramos tidak asing dengan banjir. Dikelilingi oleh lahan pertanian yang subur, bergunung-gunung, di kaki bukit Gunung Sierra Madre, kota ini juga merupakan rumah bagi dua sungai besar. Ketika sungai banjir, penduduk setempat terputus dari kota terdekat, sehingga sulit untuk mengamankan makanan dan persediaan penting – dan menghentikan perdagangan bagi penduduk setempat yang memproduksi jahe dan madu, serta memelihara hewan.

Baca Juga :   Sejarah Dan Perkembangan VSAT
Mylene Ramos (tengah) mengoperasikan toko umum lokal di Sitio Nayon.

“Banjir sungai di sini berlangsung selama sekitar tiga hari,” kata Mylene, yang mengoperasikan toko umum setempat di Sitio Nayon bersama keluarganya. “Kami tidak dapat bekerja, karena mata pencaharian utama di sini adalah perdagangan.”

Di daerah ini, tidak ada sinyal ponsel atau akses internet, membuat mereka bergantung pada kota lokal untuk layanan ini. Jadi, ketika peristiwa alam yang mengganggu terjadi, mereka kehilangan semua akses ke dunia yang lebih luas.

Dirancang untuk dengan cepat menghubungkan bahkan pengguna yang paling terpencil dan terisolasi, piring satelit Kacific ringan dan mudah diangkut dan bahkan dapat bertenaga surya.

Baca Juga :   Kacific Dan TVDesa Berikan Akses Internet Gratis

Teknologi Satelit adalah pengubah permainan untuk daerah pedesaan

Ini semua berubah baru-baru ini ketika Penyedia Layanan Internet lokal, Stellarsat, menghubungkan toko keluarga Ramos ke internet yang terjangkau dan berkecepatan tinggi melalui satelit. Hubungan ini sangat meningkatkan komunikasi sehari-hari mereka dan menyediakan cara bagi keluarga Ramos dan komunitas kecil mereka untuk mempersiapkan diri menghadapi peristiwa alam.

Dengan menggunakan teknologi satelit, Kacific telah mampu memberikan alternatif untuk koneksi serat yang dapat diandalkan, berkecepatan tinggi, dan terjangkau untuk daerah pedesaan dan terpencil. Satelit Throughput Tinggi Ka-band pertama, Kacific1, diluncurkan pada tahun 2019 sebagai satelit geostasioner. Kacific memiliki balok spot terkonsentrasi yang mencakup semua daerah terpencil — dari Batanes hingga Palawan dan bahkan sampai ke Sulu. Balok spot ini memiliki daya yang tinggi, menghasilkan ketersediaan antara 99,5% dan 99,9%. Selain itu, Kacific dapat mengurangi efek hujan yang memudar melalui ketersediaan uplink yang beragam, memiliki dua teleportasi lokal yang terletak di Subic Bay dan Clark sebagai situs cadangannya untuk memastikan bahwa konektivitas tetap tersedia bahkan dalam cuaca buruk.

Teknologi ka-band sebagai solusi yang layak

Teknologi Ka-band Kacific memberikan output yang lebih tinggi dalam antena kecil 1,2 m atau kit terminal, membuatnya mudah dan cepat dipasang. Ini juga berarti kecepatan unduh dan unggah yang lebih tinggi yang dapat memberikan kinerja internet yang lebih baik. Ka-band juga memungkinkan harga yang lebih rendah per megabit. Pendekatan baru ini telah secara drastis mengurangi biaya internet dan panggilan suara. Kacific mencapai kecepatan 85Mbps (70Mbps dalam kecepatan unduh; 15Mbps dalam kecepatan unggah), dengan bandwidth yang ditawarkan dengan harga murah. Kecepatan ini lebih dari cukup untuk pengalaman internet yang lancar. Untuk bisnis dan komunitas yang lebih besar, Kacific bahkan dapat menyediakan 100Mbps dalam kecepatan unduh dan 20Mbps dalam kecepatan unggah hingga 60 pengguna. Stellarsat menawarkan paket tak terbatas mulai dari Rp.1.760.000 di Indonesia. Terminal ditawarkan dengan biaya terminal satu kali sebesar Rp.8.700.000 atau Rp.13.500.000 tergantung pada modelnya. Biaya pemasangan satu kali sebesar Rp.3.000.000 dibebankan oleh distributor untuk memasang terminal di area tertentu.

Baca Juga :   Satelit pertama Kacific berhasil diluncurkan

Filipina sangat terpapar banjir

Suami Mylene, Raynold, seorang pedagang yang mengirimkan jahe ke koperasi berbasis kota, setuju bahwa akses broadband satelit sangat bermanfaat. Dia dapat menghubungi koperasi tanpa perlu meninggalkan daerahnya untuk mencari jaringan komunikasi. Ini membantu dia dan para petani dalam mengelola logistik dan permintaan pelanggan, terutama dalam persiapan untuk cuaca ekstrem dan banjir.

Kisah keluarga Ramos adalah hal biasa. Filipina sangat rentan terhadap banjir, dengan wilayah tersebut mengalami rata-rata 20 topan per tahun dan curah hujan yang tinggi. Diperkirakan 176.000 orang Filipina terkena dampak banjir setiap tahun, dengan kerusakan mencapai lebih dari US$600 juta. Dengan perubahan iklim yang menyebabkan peristiwa cuaca yang lebih tidak stabil, angka-angka ini akan meningkat.

Kacific Enterprise Internet Backup dapat membantu bisnis melanjutkan aktivitas normal, bahkan jika akses internet utama mereka disusupi.

Bisnis membutuhkan koneksi internet cadangan

Bencana alam juga memukul bisnis dengan keras. Menurut laporan Swiss Re, kerugian ekonomi global akibat bencana alam mencapai $270 miliar pada tahun 2021. Perusahaan dan pemerintah kehilangan uang setiap tahun karena gangguan jaringan telekomunikasi pendek yang tak terhindarkan, membuat bisnis terhenti.

Di sinilah Kacific Enterprise Internet Backup dapat membantu, dengan menyediakan koneksi internet berkecepatan tinggi sekunder melalui parabola kecil. Paket hot-backup sesuai permintaan yang sangat terjangkau ini memungkinkan organisasi, pabrik, dan cabang perusahaan pulih dengan cepat dan otomatis. Mereka akan dapat melanjutkan aktivitas normal, bahkan jika akses internet utama mereka dikompromikan.

Baca Juga :   Bagaimana Internet Satelit Bekerja?

Kacific Enterprise Backup mencakup instalasi parabola satu kali di setiap situs, dikombinasikan dengan paket per bulan, per situs yang sederhana, jauh mengimbangi biaya gangguan internet reguler, pendek, atau jangka menengah. Ini dapat diskalakan agar sesuai dengan kebutuhan bisnis dari UKM hingga situs perusahaan skala besar.

Dengan Stellarsat yang didukung oleh Kacific, bisnis dan penduduk di seluruh Filipina sekarang memiliki opsi untuk menggunakan internet satelit Ka-band untuk memastikan bahwa konektivitas tetap ada setelah bencana alam.

Artiket Dimuat Oleh : Manila Bulletin 

Share :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Team IPM

Team IPM

Pengelola Website